Lapis Suji - Dunia-Spasi

Tuesday, 6 September 2016

Lapis Suji

“Mi, persediaan suji sudah menipis, tinggal buat dua adonan lagi, kita musti cari lagi suji jangan sampai tunggu habis.” Kata Ati sambil mengeluarkan daun suji yang terbungkus kresek  dari kulkas.
Dari arah ruang tengah Ami menjawab “Kalau gitu sepulang sekolah aku akan cari daun suji ke daerah selatan Kak, sebab daerah barat Bandung kemarin sudah banyak yang didapat dari rumah-rumah penduduk.”

Foto: kinisehat.com
Setiap pagi mulai jam setengah delapan, Ami dan kakak perempuannya Ati memulai kesibukan membuat kue lapis dari mulai menumbuk daun suji untuk pewarna, membuat adonan dan mengukusnya. Resep turun temurun dari neneknya yang pantang untuk dilabrak, resep harus tetap asli, tidak boleh ada yang ditambah atau dikurang, kalaupun ada modifikasi, mungkin tak menghilangkan lapis suji yang asli, dan produksinya berlainan.

Lapis suji resep turun temurun versi asli itu adalah tepung beras, tepung kanji, gula pasir, santan, air dan pewarna dari daun suji murni, sedangkan untuk kue lapis yang umum, pewarna, rata-rata dipakai dari pewarna buatan yang warnanya ngejreng, atau dari cokelat bubuk, komposisinya pun tak memakai tepung beras, hanya tepung sagu, gula halus kadang dicampur pengawet dan gula biang, sehingga terasa agak pahit dilidah, sedangkan untuk komposisi santannya, sama saja.

Masih berpakaian seragam, Ami sendirian berjalan menyusuri sebuah perumahan di Jalan Kiara Condong Bandung, setiap rumah diamatinya, jika saja ada tanaman daun suji disana, melihat sambil berlalu, tidak mengamati secara celingukan, sepertinya Ami sudah terlatih untuk hunting daun suji, karena seringnya tuntutan untuk mendapatkan daun suji untuk kue lapisnya yang diproduksi setiap hari.

Penjualan Lapis Suji di setiap toko yang dititipinya lumayan laris, ada sisa pun hanya satu dua saja. Ami dan Ati kuliah di sebuah perguruan tinggi di Bandung. Jauh dari kedua orang tua dan keluarganya di perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah. Mereka ingin membiayai kuliahnya sendiri tanpa menyusahkan orang tua, makanya mereka berjualan kue Lapis Suji. Usahanya dijalankan berdua saja di rumah kontrakan dan memasarkannya dengan menitipkan ke toko-toko kue dan penjual kue subuh di pasar-pasar terdekat.

Awalnya, mereka mendapat banyak penolakan dari toko-toko kue karena Lapis Suji yang ditawarkan warnanya tidak menarik, warna hijaunya terlalu tua. Itu alasan penolakan mereka. Berkat kegigihan mereka, dengan promosi besar-besaran dengan membagikan gratis Lapis Suji nya, konsumen pun jadi tahu keunggulan Lapis Suji ini. Mulai dari tanpa pengawet, pewarna alami dari daun suji dan pewangi alami dari daun pandan, komposisi tepung beras, tepung kanji dan santannya pun pas dan gurih. Ini membuat konsumen ketagihan, bahkan Ami dan Ati kewalahan menerima pesanan untuk perayaan.

Tapi semua kemajuan itu tetap ada rintangannya. 

“Kak Ati, tadi aku ditawari Via untuk kolaborasi di acara bazaar UKM Kampus nih Kak. Via mau bikin sistem pemasaran yang lebih luas dan pakai tim media digital. Gimana Kak?” Tanya Ami sambil menaruh belanjaan bahan kue.

“Boleh dicoba, tapi bagaimana dengan bagi hasilnya? Sedangkan kita belum terlalu besar omzet-nya. Baru cukup memenuhi kebutuhan kita berdua saja.” Kata Ati.

“Gampang Kak, gak usah dipikirin, Via mau bantu kita tanpa minta dibayar kok. Sekalian untuk belajar nerapin ilmu marketingnya dengan membantu kita.” Ami meyakinkan.

“Ya sudah, kalau begitu, kapan mau mulai? Mudah-mudahan omzet kita semakin bertambah biar mampu membayar Via nanti.”

Via membantu pemasaran kue Lapis Suji buatan Ati dan Ami. Yang tadinya Lapis Suji tersebut tidak bernama, sekarang menjelma menjadi “Lapis Suji A2” Via mengarahkan Ati dan Ami untuk melakukan apa saja yang dianggapnya perlu. Misalnya, membuat sosial media dengan nama tersebut, mengelolanya, membuat label pada kemasan, mendaftarkan ke BPOM dan mengikuti banyak bazaar.
Lapis Suji A2 pun semakin melebar, karena pemasaran melalui sosial media, konsumennya datang dari segala arah, bahkan ada pesanan dari luar kota yang mengundang Ati dan Ami untuk membuatnya di sana, supaya tidak basi karena proses pengiriman.

Ati dan Ami sangat happy bahkan sudah mampu menyicil rumah sendiri dan membeli mobil operasional walaupun mobil bekas. Mereka sibuk kuliah, memenuhi pesanan dari sana-sini dan memenuhi undangan menjadi narasumber talkshow tentang UKM dari kampus-kampus dan berbagai institusi.

“Alhamdulillah ya Mi, omzet kita sudah lumayan naik. Sudah saatnya kita membalas kebaikan Via yang sudah banyak membantu. Malam nanti kita undang Via makan di rumah ya.” Kata Ati pada adiknya.

“Kebetulan Via memang mau ke rumah nanti malam Kak.” Jawab Ami.

Malam yang direncanakan membuat Ati, Ami dan Via hangat dan akrab. Mereka masak bersama dan becanda sambil merencanakan strategi selanjutnya.

“Via, kami berdua terima kasih banget sudah dibantu proses pemasarannya, kami mulai bulan depan ingin memberikan tanda terima kasih secara bulanan. Bagaimana?” Ati membuka maksud utamanya mengundang Via.

“Kak Ati, aku juga makasih banget sudah diundang makan malam dan diberi kesempatan terlibat dalam pemasaran Kue Lapisnya yang unik tak ada duanya hehehe. Saya tak perlu dibayar untuk itu Kak, tapi bolehkah saya meminta resep Lapis Suji nya? Buat pamanku nih Kak yang baru diberhentikan dari pekerjaannya.” Pinta Via.

Suasana mendadak hening. Ati dan Ami berpandangan. Mereka membatin, bahwa resep turun temurun ini tak pernah dikasih ke siapa pun selain keluarganya dan itu pun hanya orang tertentu yang dikasih. Resep rahasia ini, menurut neneknya, adalah modal usaha yang tak boleh diketahui orang lain untuk menghindari persaingan.

Sejak pertemuan malam itu, Via menjadi dingin dan cenderung menghindar. Bahkan Via pernah mengungkapkan rasa kecewanya ke Ami, soal resep yang tak ingin diberikan. Pertemanan yang tadinya akrab dan penuh kehangatan, berubah menjadi tidak nyaman dan kikuk.

Ati dan Ami berunding, mereka bukan menyerah pada Via tetapi lebih melihat ke paman Via yang sudah tidak bekerja dan harus menghidupi keluarganya. Mengingat untuk mencari pekerjaan sangat sulit dan untuk mencari pekerjaan pasti sulit, mengingat usia dan skill yang semakin bersaing.

“Mi, kita kasih saja resep ini, walau kita melanggar aturan keluarga dalam menjaga resep Lapis Suji ini tapi kita punya maksud menyelamatkan keluarga pamannya Via.”

“Aku terserah Kak Ati saja, sebaiknya Via kita undang lagi Kak. Kita bicarakan komitmen pemberian resep ini. Kalau perlu, paman Via juga diundang.” Saran Ami.

Pertemuan membuahkan kesepakatan bahwa Via maupun pamannya harus bisa menjaga resep lapis Suji turun temurun tersebut supaya tidak bocor ke pihak lain. Pemasaran pun wilayahnya dibagi sehingga tak mengganggu pemasaran Lapis Suji A2. Semua setuju dan keadaan mencair.

Delapan bulan kemudian, Via dan Pamannya mendatangi Ati dan Ami. Mengucapkan terima kasih bahwa usaha Paman Via sudah berjalan lancar walaupun ada naik turunnya. Paman Via sudah memiliki pelanggan tetap. Tetapi resep yang dikasih Ati dan Ami tak bisa dijalankan konsisten secara penuh. Paman Via tak sanggup mencari daun suji dalam jumlah banyak dan tak ada waktu untuk mencari dan menanamnya. Sehingga Ia memodifikasi resep yang dikasih Ati dan Ami menjadi Kue Lapis beberapa rasa, Mocca, Cokelat, Kopi dan Pandan. Komposisi tepung berasnya pun dikurangi dan diberi sedikit bahan pengawet karena Paman Via menerima pesanan dari luar kota. Kue lapis Paman Via diberi merek “Lapis Aneka Rasa”

“Tidak masalah soal resep Paman, berarti pasarnya Paman memang Aneka Rasa. Memang tak mudah Paman, mencari daun suji bahkan kami berdua sampai hujan-hujanan, kepanasan dan berani malu meminta ke rumah-rumah yang ata tanaman suji nya. Ada yang bersedia ditukar kue lapis, uang bahkan yang berbaik hari akan memberikan daun suji dengan sukarela di halaman rumahnya. Batang-batang suji pun kami tanam di halaman depan dan belakang rumah kami” Kata Ati.

“Iya Nak, Paman tidak sanggup kalau harus berkeliling mencari daun suji dan tidak mengejar pesanan. Tapi bagaimana pun saya berterima kasih, dari resep yang diberikan, saya sudah bisa membuat usaha sendiri dengan kue Lapis Aneka Rasa.” Jawan paman Via dengan sopan.

“Jadi, resep Lapis Suji Kak Ati dan Ami tetap bertahan ya? Tak ada yang bisa menyamai bahkan setelah dikasih pun untuk menjalani konsistensi pewarna alami dan komposisi bahannya tak tersamakan. Ini memang resep punya keluarga kalian.” Via menimpali dengan senyum lebar.

“Kalau begitu, kita bisa saling melengkapi ya, kalau ada pesanan yang menginginkan Kue Lapis yang bermacam-macam rasanya, bisa saling merekomendasikan.” Tambah Ami yang datang dari dapur sambil membawa minuman hangat dan sepiring kue kering.

Kesepakatan pun berlanjut, menjadi sebuah sinergi, saling melengkapi dan tercipta kerja sama dari masing-masing produk kue lapisnya. Walau usahanya sejenis tapi mempunyai ciri khas dan pasar masing-masing.

10 comments:

  1. Jadi inget dulu aku pernah bikin cerpen tapi gak pernah berani dipublish :)

    ReplyDelete
  2. Inspiratif ni teh cerpennya. Dulu ibu saya jg jualan kue.

    ReplyDelete
  3. waah... ternyata membawa berkah, Alhamdulillah. Inspiratif mba :)

    ReplyDelete
  4. Omong 2 jadi laper bacanya..heu

    ReplyDelete
  5. Ceritanya mengalir. Ikut menikmati ketegangan di meja makan juga. Love it, teh.

    ReplyDelete
  6. Konfliknya halus tapi tetap terasa
    Pesan moralnya baguuuus
    Aku suka

    ReplyDelete
  7. Teh keren deh, cuma soal daun suji tapi tetep bikin penasaran pengen baca sampe habis..

    Btw, aku pertama nyobain kue lapis daun suji pas smp dan sampe terheran2 kok ada kue lapis seenak itu, hihihi..

    ReplyDelete
  8. Mama saya dulu juga bikin kue lapis daun suji. Juga kalo bikin kelepon. Dan cemilan tradisional lainnya. *lapeeer

    ReplyDelete
  9. Cerpennya keren, Ani. Ayo, bikin lagi donk.

    ReplyDelete
  10. Assalamualaikum dan salam sejahtera

    Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar benar terbukti dan semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses, Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia, jika anda ingin seperti saya silahkan  ☎ (( 0823-2159-4488 )) ATAU KLIK DISINI PESUGIHAN DUNIA GHAIB Wassalam

    ReplyDelete

@templatesyard